• MA PIP HABIRAU TENGAH
  • Madrasah Bermartabat

Bocah kecil Yang menuntut Ilmu

Tak ada yang menyangka sebelumnya, bahwa pemuda yang masih pantas dipanggil bocah itu ternyata sangat luar biasa menakjubkan. Umurnya kala itu masih sebelas tahun. Ia dibawa pergi oleh ibunya ke sebuah kota suci yang penuh berkah lagi mulia, Madinah Al-Munawwarah. Pada saat itu, dia memang dalam keadaan seorang yang yatim. Dia dan ibunya juga bukanlah dari golongan keluarga yang berlimpah harta. Bahkan kehidupan keduanya
bisa diktakan sangatlah miskin.
Hingga pada suatu ketika diceritakan bahwa ibunya itu ingin sekali melihat anaknya menjadi seorang ulama besar. Maka kebetulan, di Madinah kala itu ada seorang ulama yang faqih akan ilmu Islam. Dialah si lautan ilmu yang dicari-cari oleh banyak para penuntut ilmu dari berbagai penjuru dunia. Tak salah lagi, dialah sang penulis buku yang sangat fenomenal hingga zaman sekarang ini yang berjudul Al-Muwattha’. Ulama itu dikenal dengan sebutan Al- Imam Malik Rahimahullah. Ibunya pun menyuruhnya untuk berguru pada beliau.
Suatu ketika, dalam suatu majlis bocah laki-laki ini duduk menghadiri dan menyimak segala pemaparan pelajaran yang disampaikan oleh Imam Malik. Namun pada suatu kesempatan, ada satu hal yang membuat Imam Malik justru merasa terganggu dengan kelakuan bocah itu. Menurut beliau, bocah itu sedang main-main dan tidak serius dalam mengikuti majlis ilmunya.
Tentu saja, bocah itu memang dalam keadaan yang sangat miskin. Bahkan, untuk membeli pena dan beberapa alat tulis untuk mencatat pelajaran saat itu saja ia tidak punya. Maka pada saat pelajaran berlangsung dia pun sama sekali tidak menulis apapun. Tak ada yang bisa dilakukannya saat itu kecuali meletakkan jarinya di mulut, kemudian dia menulis dengan jari telunjuk kanannya di atas telapak tangan kirinya. Dan hal ini ia lakukan secara berulang-ulang.
Imam Malik yang menyaksikan pemandangan itu mengira bahwa ini adalah tingkah anak kecil yang kurang pantas dilakukan dalam majlis ilmu. Bagi beliau, ini bukanlah suatu adab yang baik dalam menghormati ilmu. Maka ketika telah berlalu 2 atau 3 pelajaran, Imam Malik pun memanggil bocah itu.
“Wahai, Pemuda … kemarilah kamu!”
Maka datanglah bocah laki-laki itu dan duduk di hadapan Imam Malik.
“Jangan kau hadir lagi di majlisku!” perintah Imam Malik.
Dengan raut wajah penuh heran, bocah itu bertanya, “Kenapa?”
“Karena kamu bermain-main. Kamu datang ke majlisku tidak lain hanya untuk bermain-main dan melakukan hal yang sia-sia.”
“Demi Allah, aku sama sekali tidak berbuat hal yang sia-sia. Kenapa bisa engkau mengatakan itu?” jawab bocah itu.
“Karena kamu menaruh ludah di telapak tanganmu kemudian menggerak-gerakkannya. Dan ini adalah sia-sia.”
“Tidak, Wahai guruku. Sungguh aku hanya menuliskan hadits saja. “
“Kalau begiitu, mana alat tulismu? Mana pena dan kertasmu?
Mengapa kamu datang tanpa
membawa apapun? ” lanjut Imam Malik bertanya.
“Aku adalah orang miskin. Demi Allah, aku sama sekali belum mampu untuk membeli itu semua. Dan aku hanya bisa menulis seperti itu supaya aku bisa menghapalnya. Jika engkau bersedia, maka aku akan menyetorkan seluruh hadits yang sudah engkau sampaikan.”
Imam Malik menjawab, “Lakukanlah dan setorkan!”
Maka ketika itu juga bocah itu memenyetorkan seluruh hadist dari awal ia belajar hingga akhir dengan sempurna.
Kemudian Imam Malik segera mendekatinya dan mendekapnya penuh hangat. Mulai saat itu beliau mulai membantunya dan bocah itupun menjadi terhormat.
Kisah ini adalah potongan dari riwayat seorang ulama besar. Bocah inilah yang sampai saat ini kita kenal sebagai salah satu dari empat imam mazhab terbesar yang masyhur dengan sebutan Al-Imam As-Syafi’i. Keteladanan yang dicontohkan oleh seorang ulama seperti beliau inilah yang patut kita ikuti.
Inilah bentuk suatu keutamaan bagi seorang penuntut ilmu. Dan tentu saja hal ini tidak akan pernah didapatkan kecuali mereka yang niatnya benar, tujuannya baik, dan tentunya semuanya karena semata ingin merealisasikan suatu ketaatan kepada Allah SWT sebagai seorang hamba. Oleh karenanya, Syaikh Muhammad Al-‘Arify, salah satu ulama asal Arab Saudi itu pernah mengungkapkan bahwa keutamaan orang yang berilmu seperti ini dibandingkan orang yang rajin beribadah laksana keutamaan cahaya bulan purnama atas seluruh cahaya bintang-bintang di langit malam.
Semoga kita sebagai penuntut ilmu bisa menjadi sosok yang mampu meneladani apa yang dicontohkan Imam Syafi’i kepada gurunya Imam Malik. Dan satu hal yang perlu kita ketahui adalah bahwa segala sesuatu bila dilakukan dengan ketulusan yang jernih, tujuan yang murni, dan ketakwaan yang tinggi, maka dengan sekelumit rintangan apapun itu, insya Allah Dia sang Maha Kuasa akan membukakan jalan yang lebar untuk mencapainya. Ilmu yang dicari dengan unsur-unsur dasar seperti itu akan membuahkan suatu keberkahan. Dan tentu saja keberkahan itulah yang akan mengantarkan kita menjadi sosok emas yang dirindukan Islam.

Komentari Tulisan Ini
Tulisan Lainnya
Aku Takkan Menyerah Mama

Assalamu ‘alaikum sahabat semua! Perkenalkan saya Mulyani siswi kelas XI IPS1. Saya akan menghibur kalian semua dengan karya sastra saya, cerita bersambung (cerbung) yang ber

16/10/2021 10:04 - Oleh Khairil Anwar - Dilihat 926 kali
17 Trik Jitu Cara Belajar yang Efektif, Efisien dan Menyenangkan

    Suatu hikmah yang sangat besar bagi orang yang sedang menuntut ilmu. Karena sejatinya setiap manusia yang hidup di dunia akan haus akan ilmu. Baik itu ilmu dunia

16/10/2021 10:03 - Oleh Khairil Anwar - Dilihat 4934 kali
KEUTAMAAN DAN KEISTIMEWAAN BULAN MUHARRAM

Penamaan Bulan Ini Kata Muharram secara bahasa, berarti diharamkan. Abu ‘Amr ibn Al ‘Alaa berkata, “Dinamakan bulan Muharram karena peperangan(jihad) diharamkan

16/10/2021 10:02 - Oleh Khairil Anwar - Dilihat 18733 kali
Pidato Kesan dan Pesan dari Siswa yang ditinggalkan

Assalamu alaikum warahmatullah wabarakatuh Alhamdulillahirabbil Alamin, Allahumma salli wasallim alaih wa ala alih wa ashabihi ajmain. Amma ba’du.   Pertama-tama marilah kita

16/10/2021 09:59 - Oleh Khairil Anwar - Dilihat 2243 kali
Pidato Kesan dan Pesan dari Siswa yang ditinggalkan

Assalamu alaikum warahmatullah wabarakatuh Alhamdulillahirabbil Alamin, Allahumma salli wasallim alaih wa ala alih wa ashabihi ajmain. Amma ba’du.   Pertama-tama marilah kita

16/10/2021 09:59 - Oleh Khairil Anwar - Dilihat 60536 kali
Teguran dari Tuhan

Karya : Isna Kelas XI IIS-1 Aku adalah seorang anak tunggal. Putri dari keluarga yang kurang mampu, aku masih bersekolah tingkatan SMA. kini umurku beranjak 17 tahun dan sudah mengala

16/10/2021 09:56 - Oleh Khairil Anwar - Dilihat 900 kali
Apa itu Asesmen Nasional?

Asesmen Nasional adalah program penilaian terhadap mutu setiap sekolah, madrasah, dan program kesetaraan pada jenjang dasar dan menengah. Mutu satuan pendidikan dinilai berdas

12/03/2021 19:36 - Oleh Khairil Anwar - Dilihat 1763 kali
TATA TERTIB SISWA MADRASAH

Pasal 1 : Tata Tertib Siswa Sepuluh menit sebelum jam pertama siswa sudah hadir di madrasah Keterlambatan hadir kurang dari 5 menit diperbolehkan masuk kelas / mengikuti pelajaran seiz

14/05/2020 11:45 - Oleh Khairil Anwar - Dilihat 15807 kali
PROGRAM KERJA JANGKA PANJANG ( 4 s/d 8 TAHUN ) Tahun 2019/2020 s.d. 2026/2027

Bidang Kurikulum Melanjutkan Program Jangka Pendek dan Jangka Menengah mengenai :       1.1.  Pendalaman Silabus       1.2. 

14/05/2020 11:38 - Oleh Khairil Anwar - Dilihat 38494 kali
PROGRAM KERJA JANGKA MENENGAH Tahun 2019/2020 s.d. 2022/2023 ( 1 s/d 4 TAHUN)

Kurikulum Melanjutkan pengadaan perangkat kurikulum dan GBPP setiap mata pelajaran ditambah dengan GBPP suplemen. Pengadaan buku-buku pokok dan penunjang Memantapkan pola PKG dalam set

14/05/2020 11:36 - Oleh Khairil Anwar - Dilihat 14545 kali